KONSEP PENGUKURAN TES DAN INTERPRETASI DATA & INITIAL ASESMENT DALAM KONSELING (2022)

BABI

PENDAHULUAN

Dalam bimbingan dankonseling asesmen tes merupakan salah satu cara untuk mengumpulkan,menganalisis dan menginterpretasikan data. Untukmemahami dan memanfaatkantes sepenuhnya, konselor dan tenaga profesional lainnya harus memahamikonsep-konsep statistik dasar yang digunakan dalamhubungannya dengan pengembangan interpretasites dan skor tes. Selain itu agartes yang diberikan sesuai dengan tujuannya maka konselor dan tenaga profesionallainnya harus memahami langkah awal penilaian dalam konseling serta langkah apayang tepat dipilih untuk diberikan dalam prosedur penilaian. Pertama,konselor perlu menentukan orientasi klien ke arah pemecahan masalah. selanjutnya, konselor perlu menilaisifat dan tingkat keparahan masalah klien.

Dalam pembahasanselanjutnya akan dibahas beberapa konsep statistik deskriptif yang terlibat dalam memahami dan menafsirkan tes. Konsep-konsepdasar statistik sangat dibutuhkan supaya bisa memahami tes-tes psikologis danmenafsirkan hasil-hasil tes secara tepat. Baik konsep yang mendasari statistikatau perhitungannya dan unsur-unsurumum dalam statistik dasar. Selanjutnya akan dibahasyaitu tentang, (a) beberapa tindakanyang digunakan untuk mengatur dan menjelaskan informasi tes, (b) konsep dari reliabilitas tes dan ujivaliditas, dan (c) penafsiran reliabilitas dan validitas informasi.

BABII

RINGKASAN

1.

Konsep-konsepPengukuran dan Interpretasi Tes

Skor-skorpada tes psikologis paling umum diinterpretasikan pada norma-noram yangmenggambarkan kinerja tes dari sampel terstandarisasi. Dengan demikiannorma-norma secara empiris ditetapkan dengan menggunakan apa yang sesungguhnyadilakukan oleh orang-orang dalam kelompok yang mewakili itu.

A.

NORMA

Norma ditetapkan dengan menentukaninstrumen kepada suatu standarisasi pengelompokan dan kemudian referensi nilaiindividu untuk distribusi skor yang diperoleh dalam sampel standardisasi. Skor mentahindividu di ubah menjadi beberapa bentuk dari skor yang diperoleh, skor inimenunjukkan sikap posisi relatif individual dalam sampel normatif. Kemudianmemberikan ukuran yang dapat dibandingkan kinerja individu pada berbagai tes.

1.

Ranking

Peringkatatau rangking seseorang dalamsuatu kelompok adalah norma yangpaling sederhana mengacu statistik, dengan interpretasinya didasarkanpada ukuran dan komposisi dari kelompok. Hal ini digunakan secara luas untuk nilai sebagaicontoh seorang siswa sekolah menengah titik nilai rata-rata peringkat dia yang 12th ke dalam kelas lulus dari 140 tapisangat jarang digunakan dalam menggambarkan hasil tes psikologis.

2.

PersentilRank

Persentil rank jauhlebih sering digunakan karena tidak tergantung pada ukuran kelompok pembanding.Skor persentil dinyatakandalam istilah persentase orang-orang dalam kelompokpembanding yang jatuh di bawahmereka ketika skor ditempatkan dalam urutan peringkat.Peringkat persentil 65 menunjukkan Skor atau peringkat yang sama tinggi ataulebih tinggi dari yang dibuat oleh 65% dari orang-orang dalam perbandingankelompok. Persentil dapat ditafsirkan sebagai peringkat dari 100 orang dalamperbandingan kelompok.

Keuntungandari menggunakan percentiles adalah bahwa mudah dihitung dan mudah dipahamioleh kebanyakan orang (disediakan itu dibuat jelas bahwa persentil menunjukkanperingkat dalam perbandingan kelompok daripada persentase dari tanggapan yangbenar). Kerugian persentile rank adalah bahwa distribusi skor kebanyakanmenyerupai kurva berbentuk lonceng, sedangkan distribusi percentiles selaludalam bentuk persegi panjang. Persentil rank pada umumnya dimaksudkan sebagaisarana menyampaikan informasi mengenai peringkat seseorang yang relatif dalamkelompok, tetapi karena sifat percentiles, mereka umumnya tidak digunakan dalamtambahan perhitungan statistik.

3.

Ekuivalen-EkuivalenKelas

Ekuivalen-ekuivalenkelas yang sering digunakan pada tes prestasi pendidikan dalam rangka untukmenafsirkan bagaimana seorang siswa maju dalam hal tingkat kelas. Skor setaraKelas terdiri dari angka yang mewakili kelas diikuti oleh desimal mewakili 10bulan di tahun ajaran dari september sampai Juni. Para nilai berkisar dari Kuntuk TK sampai 12. Nilai di atas 12 kadang-kadang digunakan tetapi tidakterlalu bermakna. Skor baku rata-rata yang diperoleh siswa di kelasmasing-masing dihitung, dengan pecahan kelas ditentukan baik dengan interpolasiatau menguji siswa pada waktu yang berbeda selama tahun ajaran.

Keuntungan utama dariekuivalen kelas adalah tampak mudah penafsiran bagi mereka tanpa konseppengukuran pemahaman. Sebenarnya, ekuivalen kelas tunduk pada salah tafsir yangcukup. Seorang siswi kelas enam yang mencapai nilai setara kelas 9,3 dalamaritmatika dengan mudah dapat diasumsikan oleh orang tua dan guru untukmemiliki pengetahuan matematika setara dengan rata-rata siswa di kelas sembilanpada waktu itu. Sebuah interpretasi yang lebih tepat bahwa siswa memperolehskor pada tes aritmatika setara dengan skor rata-rata siswa kelas sembilan akandiperoleh pada tes yang tidak mungkin anak kelas sembilan mungkin memiliki teskelas enam aritmetika diberikan kepada mereka. Ini tidak berarti bahwa siswi kelasenam akan memperoleh skor sama dengan siswa kelas sembilan rata pada tes kelassembilan, yang tidak diragukan lagi akan dimasukkan konsep-konsep matematikaaljabar dan asing bagi siswa kelas enam. Seperti scrore yang pasti akanmenunjukkan kinerja yang unggul oleh seorang siswi kelas enam tetapi tidak bisadianggap sebagai ekuivalen dengan kinerja kelas sembilan (Anastasi, dalam hood& Johnson ).

4.

StandarDeviasi

Distribusi frekuensidibangun dari jumlah yang cukup besar dari banyak pengukuran fenomena alami,kurva berbentuk lonceng kemungkinan untuk diproduksi. Hasil Proses pengukuranpaling banyak terjadi dekat dengan rata-rata dan relatif sedikit yang ditemukandi kedua ekstrim. Untuk jenis distribusi ukuran yang paling diandalkan darivariabilitas adalah standar deviasi. Ini adalah ukuran yang paling banyakditerima dari variabilitas untuk pengguna tes karena kekokohan (a) adalah dasaruntuk skor standars, (b) digunakan dalam tes statistika signifikansi, dan (c)menghasilkan suatu metode penyajian keandalanskore tes individu.

Dalam kurva normal,nilai numerik dari standar deviasi yang membagi rentang skor mentah menjadienam bagian, dengan tiga di atas rata-rata dan tiga di bawah. Skor yang terjadidiatas atau di bawah jarak tiga standar deviasi terjadi sangat jarang. Dalamdistribusi normal, yang ditunjukkan pada gambar 3-1, sekitar 34% dari sampelterletak di antara standar deviasi rata-rata dan satu di atas dan satu lagi 34%pada standar deviasi di bawah itu. Dengan demikian jarak dari satu standar deviasidi setiap arah mencakup sekitar 68% dari sampel tersebut. Sebuah tambahan 14%atau lebih sampel ditemukan dalam standar deviasi kedua di atas rata-rata dan14% di bawah rata-rata, dan sekitar 2% ditemukan di setiap pengukuran yangterjadi dalam ketiga standar deviasi atas rata-rata dan di bawah rata-rata .

5.

Skor standar ( nilai standar )

(Video) Asesmen Tes dalam Bimbingan dan Konseling

Ada beberapa permasalahan yangberkaitan dengan menggunakan percentiles dan pengukuran lain dari variabilitas, banyak tesmenggunakan standar skor sebagai metode yang paling memuaskan dalam melaporkanhasil tes. Skor-skor standar mengungkapkanjarak individu dari rata-rata berdasarkan simpangan baku distribusi. Skor-skorstndar yang diturunkan secara linier kerap dinamakan z-score. Sebuah z-scoredari 1,5 pada skala ini menunjukkan bahwa skor baku jatuh satu setengah standardeviasi di bawah rata-rata kelompok. Sebuah z-score 0pada skor baku jatuh tepat pada rata-rata, dan skor mentah jatuh dua standardeviasi di atas rata-rata bisa menghasilkan sebuah z-score dari + 2.0. Karenaz-scores prodoce kedua desimal dan nilai-nilai negatif, mereka menyebabkankesulitan dalam komputasi dan interpretasi, jadi jenis lainnya standar skortelah dikembangkan berdasarkan pada sebuah transformasi linear dari z-score. Standarskor yang paling umum adalah t-score yang digunakan secara luas digunakan untuktes kepribadian dan inventoris minat. Jika skor standar yang dinormalkandikalikan 10 dan ditambahkan atau dikurangkan 50, standar deviasi t-score dibulat terdekat jumlah keseluruhan, dan karena kebanyakan skor mentah tidakmelebihi plus atau minus tiga standar deviasi dari rata-rata, distribusit-score biasanya berkisar dari 20 hingga 80.

Ujilain yang menggunakan penerbit telah dipilih skala yang berbeda dan standardeviasi, cara yang berbeda yang dapat ditafsirkan dengan cara yang sama sepertiz-scores atau t-scores. College masuk pemeriksaan papan dan lulus merekamexaminatoin skor dilaporkan di standard skor yang memanfaatkan rata-rata dari500 dan standar deviasi dari 100. Dengan demikian skor mentah jatuh satustandar deviasi di atas rata-rata, yang akan menghasilkan z-score dari +1,menghasilkan skor standar dari 600. Semua skor dilaporkan dalam sedikit demisedikit, meski nilai dapat memikirkan sederhana sebagai t-score dengan tambahannol. Skala jenis ini dapat menyebabkan masalah kecil di bahwa perbedaan kecildalam mentah skor yang mungkin tampak, akan jauh lebih besar bacause dari besarskala skor perbedaan yang berkisar melalui 600 poin (200 hingga 800).

Tipelain dari standar skor adalah stanine, berdasarkan istilah standar sembilan.Stanines memiliki kisaran 1 hingga 9 dan berarti dari 5. Yang stanine 1 dan 9di ujung distribusi mengandung 4 % kasus, dan ini meningkatkan seperti dinormal kurva sehingga pusat stanine dari 5 termasuk 20 % kasus. Hasil ujianyang dapat bwe dikonversi ke stanines dengan merujuk pada normal kurvapersentase di angka 3-1. Stanines yang jarang digunakan karena kesulitan dalammenjelaskan makna. Kepala mereka keuntungan terletak di satu digit angka, yangtidak menyiratkan akurasi yang lebih besar daripada kebanyakan tes dapatmemberikan. Di sisi lain, satu digit kadang menunjukkan perbedaan yangsignifikan antara dua individu di mana tidak ada.

B.

REABILITY( REABILITAS )

Reliabilitas dan validitas adalah subjek teknis yangmungkin tidak dari grat menarik bagi kebanyakan orang berorientasi konselor danhuman development profesional, tetapi mereka sangat penting bagi mereka yangmenggunakan uji psikologi. Mereka adalah konsep yang perlu dipahami dengan baikketika pemberian dan menafsirkan uji psikologi. Inheren dalam konsep keandalandari psikotes yang adalah regocnition yang tidak sempurna alat ini mengukur.Pendidik perilaku scientiets tertarik dalam mengukur lebih rumit ciri-cirimanusia dari orang yang sesungguhnyaaspek. Kecemasan, intelegensi, depresi, atau potensi untuk menjadi zataman, dan tertib yang kompleks kualitas yang sulit dari keduanya untuk menentukan secara tepat dan untuk mengukur.

Reliabilitas adalah bersangkutan baik dengan variasi alami dalamkinerja manusia dan dengan teknis pengukuranpsikologis . Stabilitas sifat atau variabel yang diukur sungguh-sungguhpengaruh jumlah variasi diharapkan atau dianggap normal ketika mengukur padawaktu yang berbeda. Itu akan diharapkan kemampuan variabel akan kurang variasidari psikologis serikat, tapi perubahan dalam kemampuan mengukur masih bisaterjadi sebagai akibat dari pertumbuhan dan perkembangan. Di sisi lain,mengukur kepribadian variabel, seperti keadaan depresi, keadaan kecemasan, ataukeadaan stres, bisa diharapkan untuk bervariasi jauh pada waktu yang berbedadan di bawah berbeda keadaan.

Jenis-JenisReabilitas

Adabeberapa jenis reabilitas yang dapat diukur dengan beberapa cara berbedasehingga tidak ada reliabilitas tunggal untuk tes tetapi koefisien yangberbeda tergantung pada bagaimana mereka ditentukan. Ada empat metodedasar untuk memperkirakan reabilitasinstrumen.

1)

Test-Retest. Test-retest reliabilitas adalah metode umum memperkirakan sifatyang diperkirakan akan relatif stabil dari waktu ke waktu. Koefisien korelasi dalam kasus ini menunjukkan hubunganantara skor yang diperoleh olehorang yang sama pada dua administrasites. Test-retest korelasicenderung menurun sebagai interval antara tes administrasi memanjang.Jika interval singkat,ada potensi masalah praktek dan memori, yang cenderungmembuat perkiraan reliabilitas palsutinggi. Jika intervalwaktu yang terlalu lama, variasi dapat dipengaruhioleh peristiwa yang terjadi pada subyek antara dua administrasites, dan mungkin rendahnya pekiraanpalsu keandalan dapat diperoleh.

2)

Bentuk alternatif. Metode keduaadalah alternatif dari paralel reliabilitas. Bentukreliabilitas dihitung dengan membandingkan nilai dari individu yang sama pada dua bentuk alternatifnamun setara dengan tes yang sama. Karenaitem tes yang berbeda, efek dari memori danefek membawa lebih dari lainnya dihapuskan.Pertanyaan penting tetap apakah sebenarnya duabentuk alternatif dari tes yang sebenarnyasetara.

3)

Membagi Setengah. Membagisetengah keandalanadalah bentuk populer membangunkarena dapat diperoleh dari administrasi tunggal dengan membagi tes menjadi dua bagian yangsebanding dan membandingkandua nilai yang dihasilkan untuk setiap individu. Hal ini diberikan sekaligus, sehinggatidak ada fluktuasi waktu-ke-waktu terjadi. Dalam kebanyakantes, babak pertama dan babak kedua tidak akansebanding karena perbedaan kesulitanitem, serta efekdari latihan dan kelelahanyang mungkin bervariasi dari awal sampai akhir tes.Oleh karena itu, dalam kebanyakan tesdibagi menjadi item ganjil dan genap, diharapkan di mana beberapa item sepakatandengan masalah tertentu, dalam hal ini seluruh kelompok ditugaskan untuk satu atau setengah lainnya. Sebuah kelemahan penting dalam pendekatan membagi setengah terletak pada prinsip umum sampel yaitu, biasanyasemakin besar jumlah item, yang lebih stabilakan menjadi konsep yang diukur. Semua hal yang sama, semakin lama tes, semakindapat diandalkan akan. Prosedur membagi setengah memotongpanjang tes dalam setengah, sehingga mengurangi keandalan estimasi. Untukmemperbaiki keandalan dihitung,perkiraan dibuat memanfaatkanspearman-Brown NubuatFormula untuk mengoreksi panjang pendek dan untukmenghasilkan perkiraan apayang akan jika itudiperoleh pada sepanjang penuh tes itu .

4)

inter Itemkonsistensi. Uji reliabilitas Ini perkiraandiperoleh dari korelasi antar rata-rata antara item pada tes. Tergantung padajenis respon menyerukan pada instrumen, rumus yang dikenal sebagai KuderRichardson Formula, 20 untuk dua jawaban respon (misalnya, benar atau salah, yaatau tidak), atau koefisien Alpha reliabilitas Cronbach selama lebih dari duaalternatif dihitung . Ini koefisien reliabilitas dipengaruhi oleh konsistensiyang item sampel sifat yang diukur.

Pertimbangandireabilitas

Kelayakansuatu mothod tertentutergantung pada sifat dari sifatyang diukur, terutama dalam hal stabilitas atau konsistensisifat tersebut. Jika seseorang tertarik pada ukuran konsistensiinternal dan akurasi dari tes, maka membagi setengah atau tehnikkonsistensi interitem akan recommeded, jika kekhawatirantersebut dengan ketergantungan untuk tujuan prediksi, makates-tes ulang atauformat paralel dengan peningkataninterval waktu akan lebih tepat.

Poin penting untuk diingat mengenai keandalan adalah bahwates yang lebih panjang biasanya lebih dapat diandalkan dari pada test lebihpendek, bahwa tes mengukur kecepatan dapat menghasilkan korelasi yangmenunjukkan keandalan yang tinggi, namun kehandalan ini benar-benar didasarkanpada berapa banyak item orang selesai dan tidak seberapa baik tes ini mengukurapa yang seharusnya pengukuran. Pada tes diukur kecepatan tinggi seperti yangmenilai bakat ulama atau ketangkasan manual, individu cenderung menyelesaikansekitar jumlah yang sama aneh dan bahkan dan tidak menerima kredit untukbarang-barang pada akhir tes karena mereka tidak sampai sejauh itu.inimengakibatkan kesamaan kinerja antara dua bagian danoleh karena itu menghasilkan koefisien kehandalan tinggi yang palsu dalam membagi setengah .

StandarKesalahanPengukuran

Standard kesalahan pengukuran(SEM) menghasilkan jenis informasi yang sama seperti halnyakoefisien reliabilitas, namun secara khusus berlaku untuk penafsiran nilai. Individupaling umumdigunakan adalah untuk membangunkepercayaan tangan sekitar skor individudiperoleh. Ini merupakandistribusi teoritis yang akan diperoleh jika seseorang berulang kali diuji dengan sejumlahbesar bentuk persis sama dari tes. Demikian yang sama sekelompok skor berulangakan membentuk kurva,dengan mean dan deviasi standar dari distribusi, danbahwa deviasi standar disebut standar kesalahan pengukuran. Skor tunggal individu pada tes diasumsikan rata-rataskor berulang, dankesalahan standar pengukuran dapatdiartikan dalam hal frekuensi.Demikian jika kurva normal nilai benarbaku siswa adalah40 pada tes tertentudan standar kesalahan pengukuranadalah 3, makajika kita berulang kali tes , 68% dari nilai individu akanjatuh w aktu 37 dan 43 dan kita bisa95% yakin bahwa nilaisejati individu akanberada di antara 34 dan 46 - dua standar kesalahan dari pengukuran unit diatas atau di bawah nilai yang diperoleh.

SEM mudah dihitung ketikastandar deviasi dan tes reabilitas koefisien yang dikenal dengan menggunakan rumus berikut: SEM samadengan standar deviasi darites (SD) x akarkuadrat dari minus 1 keandalan tes.

SEM= SD X 1-reliabilitas

Sebagai contoh, standar tes bakat(SAT) skor dewanmasuk perguruan tinggi pemeriksaanmemiliki rata-rata skor standar 500,deviasi standar 100, dan reabilitas sekitar,90. Kesalahan standarpengukuran adalah sekitar 30,yang memungkinkan seseorang untukmenghitung kemungkinan nilaisejati seseorang jatuh, misalnya, dalam waktu 30 poin di atas atau di bawah perkiraan skor. Perkiraanyang sama dapat dibuat dari nilai yang benar bagiindividu pada tes ACT yang dengan rata-rata 18,standar deviasi sekitar 6, keandalan koefisien tentang hasil dari 90, memiliki kepadamu 2 kesalahan standar.Dalamkasus skala Wechslerintelligence dengan penuh penyimpangan skalaskor standar 15(rata-rata 100) dandari dalam koefisien reliabilitas sekitar .96, SEM sama 3.

C.

VALIDITAS

Ketika membahasvaliditas, meskipun masalah menjadi lebih rumit. Karena jumlah besar skala danberbagai jenis timbangan, definisi tertentu harus dikembangkan sebelum merekadapat diterapkan untuk kriteria dalam mendapatkan validitas. Seperti yang akanterlihat kemudian, ketika datang untuk meramalkan pendudukan bahwa seseorangmungkin memiliki keinginan dimasa depan, dan memiliki beberapa validitas. Disisi lain, hal ini tidak terutama berlaku untuk memprediksi sukses dalampekerjaan. Orang-orang yang memasuki pekerjaan mereka mendapatkan Skor rendahnamun memiliki nilai yang kuat dalam pendudukan. Orang-orang yang Skor tinggidiperoleh ketika mereka berada dalam kependudukan, tetapi Skor rendah jugamungkin menyebabkan mereka. Oleh karena itu, Skor pada skala yang kuat mungkinmemiliki beberapa validitas untuk memprediksi apakah orang-orang akan masukpekerjaan, dan jika begitu, berapa lama mereka akan tinggal di dalamnya, tapiitu akan memiliki validitas sedikit ketika datang untuk meramalkan sukses dalampendudukan.

Kontenvaliditas

Ada beberapa jeniskeabsahan, salah satunya adalah konten validitas. Ini adalah jenis validitas dimana item pada tes diperiksa dengan hati-hati untuk menentukan apakah item yangseharusnya dapat diukur. Jika tes dirancang untuk mengukur pencapaian dalamFisika SMA, sejumlah sekolah tinggi fisika, dan mungkin beberapa gurufisika,bekerjasama memeriksa item pada tes untuk mengukur pengetahuan apa- apasaja yang diajarkan di sekolah tinggi fisika. Konten validitas melibatkanpenilaian oleh orang ahli dalam bidang itu. Konten validitas tidak menghadapivaliditas, yang tidak bena- benar valid namun hanya berhubungan denganpertanyaan apakah item tersebut relevan dengan orang yang melakukan tes.

(Video) Supertasters & Pemulihan COVID-19: Wawancara Studi dengan Dr. Henry Barham

Kriteria Terkait Dengan Validitas

Salah satu jenis kriteria yang berhubungan dengan validitas adalahvaliditas bersamaan. Ini adalah jenis validitas empiris, di mana keabsahanvaliditas instrumen diukur terhadap kriteria. Sebagai contoh, dalammengembangkan tes bakat mekanik, mungkin diberikan kepada sekelompok teknisiyang bekerja, dan dibandingkan dengan peringkat yang mereka terima oleh atasanmereka mungkin diperiksa untuk pekerjaan mereka saat ini sebagai teknisi.

Tipekedua dari kriteria yang berhubungan dengan validitas adalah validitas prediktif.Untuk bakat akademistes dirancang untukmemprediksi nilai perguruan tinggi,nilai-nilai yang siswaperoleh di perguruan tinggi yang diperiksa untuk menentukan apakah tes skolastikbakat memiliki validitasprediktif.

Membangun validitas

Jenis tambahan validitas adalah konsistensiinternal. ini adalah jenis yang sama indeks yang digunakan sebagai ukurankehandalan, dan menunjukkan sejauh mana item dalam tes yang berhubungan denganSkor total pada tes. Jika item dalam tes sangat terkait satu sama lain, danoleh karena itu untuk total score, instrumen memiliki beberapa konsistensiinternal keandalan dan karena itu sejumlah validitas. ketika tes timbangankonsisten secara internal, mereka lebih mudah untuk konselor untuk menafsirkankarena membangun satu yang sedang diukur.

Namun ada jenis lain validitas yang mungkindianggap oleh konselor dan dokter. ini telah disebut pengobatan validitas 'hasil yang Diperoleh dari tes membuat perbedaan dalam pengobatan? ' (holland,1985b; borrios, 1988). Jika hasil tes berguna, jika mereka membuat perbedaandalam proses konseling, kemudian tes bisa dikatakan untuk memiliki validitaspengobatan. Pertanyaannya, kemudian, adalah tidak hanya 'adalah tes berlaku?'tapi 'apa jenis validitas yang memproses tes dan mereka relevan dengan tujuanyang tes sedang digunakan?' berhubungan dengan kriteria validitas penting,sebagai contoh, jika tes ini digunakan untuk seleksi, sedangkan validitaskonten penting jika digunakan sebagai ukuran prestasi. dalam konstruksi danpengembangan tes keseluruhan berbagai prosedur validasi yang diterapkan diseluruh tahap-tahap perkembangan. Semua jenis validitas juga dapat dipahamisebagai berkontribusi validitas membangun. langkah-langkah internal konsistensiyang dibangun ke dalam tahap awal pembangunan, dan berhubungan dengan kriteriavalidasi, biasanya, dalam beberapa tahap surat. validasi berlanjut lama setelahtes telah diterbitkan dan didistribusikan untuk digunakan

2.

InitialAssesment In Konseling (Penilaian Awal dalam Konseling)

Untuk melakukanpenilaian dalam konseling ada tahapan-tahapan awal yang harus dilakukan yaitusebagai berikut.

ORIENTASIKLIEN TERHADAPPEMECAHANMASALAH

klienberbeda di harapanmereka dari konselingdan gaya pemecahan masalah mereka.konselor dapat lebih efektif dengan klien jikamereka mengambil ini ke accountberbeda. model yang berbeda atau konseptualisasi konselingyang diadakan olehklien disajikan di bawah ini , diikuti dengan diskusi gaya pemecahan masalah yang berbeda.

1.

Model membantudanmengatasi

Harapanklien untuk konseling akan bervariasi tergantung pada pandangan mereka tentang situasi bermasalah. Perbedaan ini penting karena memungkinkan untuk memisahkan menyalahkan untuk masalahdari menyeimbangi solusinya. Brickman etal. (1982) diidentifikasiempat orientasi yang berbeda terhadap penyuluhan didasarkan pada pandanganklien. Seperti ditunjukkan di bawah ini, klien dapatmenganut ke salahsatu empat model :

a)

Modelmoral. Klien yang cocok model ini memandang konselor sebagaikonsultan yang bisa membantu mereka untuk langsung sumber daya seperti buku danpertumbuhan kelompok pemberdayaan diri pribadi, bahwa mereka dapat menerapkansendiri. Mereka melihat diri mereka sebagai malas orang yang harus bekerjakeras. Klien mencari stimulasi dari konselor untuk melakukan apa yang mereakatahu yang harus dilakukan. Prosespemecahan masalah dapatdilakukan dengan memperhatikan klien dan konselor.Jika konselor melihatsudut pandang yang berbeda dari klienatas masalah atau solusi, keduanya mungkinakan bekerja berbeda dari tujuan. Sebagai contoh, klien dengan gaya aktif (modelmoral atau kompensasi) membuat counselor memberikan perlakuan yang ektra sehingga lebihterkontrol (dance& Neufeld, 1988 dalam (Hood & Johnson)).Konselor biasanya dapat menentukan penyebab klien dengan cara wawancara. Mereka dapatmeminta klien agar mampu menjelaskan penyebab masalah mereka, dan siapa yang membantu memecahkan masalah. Dapat menggunakan perbedaan antara model yang ditunjukkan dalam paragraf sebelumnya untukmembantu menjelaskan pertanyaan klien.internal versus eksternal skala control juga dapat membantu dalam hal ini (Corcoran & fisher, 1987dalam (Hood & Johnson)). Klien yang percaya bahwa mereka mengendalikan nasib mereka(internal locus of control) sesuai dengan model moral atau kompensasi, klienyang percaya bahwa mereka adalah korban dari kesempatan atau lingkungan mereka(locus of control eksternal) sesuai dengan pencerahan atau model medis .

b)

Modelkompensasi. Orang tidak bertanggung jawab atas masalah mereka,tetapi bertanggung jawab atas solusi. Klien dalam model ini memandang konselorsebagai pendukung yang dapat membantu mereka untuk mengatasi masalah yangmereka tidak menyebabkan (misalnya, pendidikan yang buruk, yang dapat dibantuoleh program tutorial). Mereka berpikir tentangbukit sebagai kekurangan individu yang harus menyatakan diri mereka sendiri.Klien melihat ke konselor pemberdayaan untuk membantu mereka benar situasi yangmenyebabkan masalah.

c)

Modelpencerahan. Orang-orang bertanggung jawab untukmasalah mereka, tetapi tidak untuk solusi untuk masalah. Klien yang mendukungmodel ini memandang couselors sebagai penyelamat yang dapat memberikanperawatan bagi mereka dengan kelompok-kelompok dukungan yang berkelanjutan ataumetode lain. Mereka melihat themeselve sebagai orang-orang bersalah yang harustunduk kepada otoritas yang lebih tinggi. Klien mengharapkan konselor untukmembantu menyediakan mereka dengan disiplin bahwa mereka kekurangan themselve.

2.

Gaya pemecahan masalah

Pertama,dimensi ekstrover dibandingkan introvert menunjukkansejauh mana orang memilih memecahkan masalah dengan carakelompok atau secara individu. Kedua,penginderaan terhadap dimensi intuisi menawarkanpandangan dalam cara di mana klienmendefinisikan masalah. Apakah klien memberikan pertimbangan dominan dengan fakta-fakta (jenis penginderaan) ataukemungkinan (tipe intuitif)? Ketiga, dimensi berfikir versus perasaanmenunjukkan tingkat seseorang memecahkan masalah dengan akal mereka (thinkingtype) or values (feeling type). Akhirnya, penjurian terhadap dimensimenunjukkan yang berfungsi(pengenalan masalah atau pemecahan masalah) akan ditekankan pada klien.Tipe penuntut menempatkan yang lebih besar pada pemecahan masalah, sedangkan jenis mempersepsi memberikan pertimbangan utama untuk mendefinisikan masalah. Konselor dapat menggunakan MBTI untuk membantuklien dalam identitas gaya pemecahanmasalah mereka. Mereka dapat membantu klien untukmengenali kekuatan dan kelemahandalam gaya yang mereka sukai. Konselor dapat mengajarkanklien untuk "meregangkan"gaya mereka bila diperlukan untuk memasukkan beberapa keuntungan dari gaya kepribadian lainnya.

MENDEFINISIKANMASALAH

Konselor dapatmengumpulkan informasi penting dari klien dalam waktu terdekat dengan caramembangun komunikasi awal melaluikuesioner, ceklist ,dan interview oleh konselor. Dengan menggunakaninformasi dapat membangun komunikasi awal dalam mengatur proses konselingterhadap klien atau dalam membuat rujukan.

BentukAwal Membangun Komunikasi

Sebelum melakukanlayanan konseling, dan urgensi konseling, komunikasi awal membentuk hubungankonselor dan klien tergantung pada jenis tertentu dari layanan yang ditawarkanoleh lembaga. Informasi yang diperoleh membentuk dan mengarahkan bentuk ICkonselor terhadap masalah klien, layanan sebagai checlist untuk membuat poinpenting yang dirahasiakan, dan penyedia rekor untuk komunikasi. Konseling inimenyatakan bahwa masa depan juga dapat disusun dan digunakan untukmenggambarkan sifat client yang dilayani oleh pusat konseling selama periodewaktu tertentu data ini dapat membantu dalam perencanaan program anggaran.

Penggunaan wawancara IC dalamkonseling

Adabeberapa saran untuk kondisi wawancara IC di bawah ini:

1)

mempelajari IC bentuk sebelummelihat klien. Perhatikan setiap thet item memerlukan diskusi lebih lanjut.

(Video) Pengkajian keperawatan Metode Pengumpulan Data & validasi

2)

Tampilkan interen dalam masalahklien dan kesejahteraan. Membantu klien untuk jatuh nyaman dan santai dalamwawancara.

3)

Cari tahu mengapa klien mencaribantuan pada waktu tertentu. Tanyakan klien yang masalah mereka yang palingconcened tentang. memberikan intervensi krisis segera jika diperlukan.

4)

Evaluasi oreintasi klien terhadaprealitas jika terlihat masih tampak bingung. Apakah klien mengalami pendengaranatau halusinasi visual? Apakah kliensedih, gelisah, atau gembira?

5)

konsultasi dengan supervisor atauanggota staf lain tentang klien dengan masalah atau situasi yang sulit untukmenilai atau mengobati. merujuk klien yang mungkin memerlukan obat-obatan,rawat inap, pengobatan jangka panjang untuk evaluasi kejiwaan.

6)

Pertimbangkan kemungkinan bahwagejala psikologis clien mungkin disebabkan oleh penyakit psysical, terutamajika klien belum terjadi sebelumnya, jika klien melaporkan pysical sertasymtoms psikologis, atau jika klien bingung (Diamond, 1989 dalam (Hood &Johnson). Jika klien adalah pada obat-obatan dalam edisi terbaru dari referensimeja psysicians '.

7)

Memperkenalkan topik penting bahwaklien tidak mungkin mendiskusikan dengan keluar mendorong oleh konselor. topiktermasuk depresi dan bunuh servere sicidal, alkohol atau penyalahgunaan obatlainnya, dan insiden traumatis seperti penyerangan seksual. Merujuk kliendengan ini adalah poin tambahan yang tidak tercakup dalam wawancara bahwamereka ingin mendiskusikan.

8)

Menanyakan tentangkonseling prevoius termasuk sikap terhadap konseling dan menolong percivednya. Informasi inidapat membantu dalam aseessing kesiapan clien untukkonseling dan menyarankan pengobatan posible.

BABIII

ANALISIS

1.

Konseppengukuran Tes dan interpretasi data

Konsep pokok yangdiperlukan dalam pengukuran tes bersumber dari pokok-pokok konsep statistik.Sasaran pokok metode statistik adalah mengorganisasi dan merangkum datakuantitatif dalam rangka memudahkan pemahaman. Beberapatindakan brdasarkan konsep statistik yang digunakanuntuk mengatur dan menjelaskan informasi tes, yaitu diantaranya yaitu menginterpretasikan tes denganmengacu kepada norma-norma, ranking, standar deviasi, standar skor, dan lainnyayang mempu membaca hasil tes (Anastasi 2007). Data yang ada dalamasesmen tidak akan berarti apa-apa, dia akan berarti jika dilihat dengandata-data yang lain, yaitu perfomansi individu yang menjadi klien perfomansikriteria yang dipakai untuk asesmen, atau norma yang dipakai untuk menentukanposisi klien. Ada beberapa pendekatan yang digunakan untuk membaca data yangdidapat dalam asesmen, diantaranya adalah:

·

Pendekatanclient-referenced satu asesmen perfomansi konselee disandingkan denganperfomansi konselee yang bersangkutan lainnya, dan arti didapat dari seberapabaik skor perfomansi-perfomansi tersebut dikaitkan; misal dengan memberikan pretest dan post test saat melakukan tritmen tertentu pada konselee.

·

Pendekatancriterion-referenced asesmen performansi konselee disandingkan dengan standarperfomansi, dan arti didapat dari seberapa dekat skor konselee dengan standarperfomansi

·

Pendekatannorm-referenced asesmen perfomansi konselee disandingkan dengan perfomansikelompok referensi yang sesuai, dan arti didapat dari posisi skor konseleedengan performansi kelompok referensi.

(Video) ASESMEN dalam Psikologi Klinis

Mengenaireabilitas dan validitas yang Apabila instrumen yang kita gunakan adalah buatabsendiri atau dikembangkan sendiri, maka instrumen itu perlu diuji validitas danreabilitasnya. Karena validitas dan reabilitas merupakan suatu syarat mutlaksuatu instrumen asesmen. Namun apabila kita menggunakan instrumen yang sudahterstandar, jadi tidak perlu mencari validitas dan reliabilitas karenainstrumen tersebut sudah jelas memenuhi persyaratan sebagai suatu instrument.

2.

InitialAsesment Dalam Konseling

Orientasiasesment dalam konseling dan mampu Membina hubungan dalam proses konselingsangatlah penting sebagai langkah awal. Konseling adalah bentuk khusus darihubungan atau interpersonal. Berarti kaidah-kaidah yang ada dalam komunikasiberlaku juga dalam konseling.

Dalamhal ini, pada proses konselor perlu menentukan orientasi klien ke arahpemecahan masalah. Selanjutnya konselor perlu menilai sifat dan kejujuran darimasalah klien. Prosedur assesment yang digunakan harus sesuai dengan masalahyang dihadapi klien. Dengan demikian klien pun akan merasa masalahnya akanmerasa dapat terselesaikan dengan baik, klien akan menjadi terlepas darimasalahnya.

Konselordi sini hanya bertindak sebagai pemberi jalan, selanjutnya, konselilah yangmengambil keputusan kemana dia akan melangkah, sehingga tanggung jawab yang diabebani akan tercapai sesuai dengan keinginanya.

Kontakpertama antara konselor dan klien sering mempunyai pengaruh yang menentukanbagi kelangsungan pertemuan selanjutnya. Jika penyuluh benar-benar menginginkanagar pada akhirnya perubahan yang diharapkan dapat terjadi pada diri klien,maka hubungan akrab dan saling mempercayai harus ditumbuhkan dan dibinaterus-menerus. Suatu istilah yang banyak dipakai berkaitan dengan membangunhubungan dalam konseling adalah rapport.

BABIV

KESIMPULAN

1.

Konsep statistik dasar diperlukanuntuk memahami dan menafsirkan tes yang disajikan. konsep-konsep ini termasuk norma-normadan statistik deskriptif yang diperlukan untuk berhubungan dengan skor individuuntuk kelompok norma, termasuk percentiles, ekuivalen-ekuivalen kelas dan nilaistandar. Keandalan, termasuk definisi, diharapkan ranges dan dengan empatjenis: tes-tes ulang, konsistensi alternatif, split-setengah, dan interitem. Interpretasikeandalan koefisien, kesalahan standar pengukuran, dan kesalahan kelompok. Keabsahan,termasuk dalam empat jenis yaitu konten, serentak, prediksi dan membangun.

2.

Penilaian awal dalam konseling

·

Konselordapat menggunakan “models of helping and coping” by brickman et. al. (1982) and myers-briggs,dikutip dalam (Hood& Johnson),jenis indikator untuk membantu klienmengidentifikasi orientasi merekaterhadap pemecahan masalah. Klienharus dibantu untuk mengenali kelebihan dan kekurangan gaya mereka dalam memecahkan masalah.

·

Sifat dankeparahan dari masalahklien yang terbaik dapat ditentukan dalam pertemuan pertama, checklist masalah atau penyaringan, dan wawancara pada pertemuan pertama, digunakan dengan cara digabungkan. Persediaan masalah umum dan checklist-90-direvisi gejala keduanyamengandung daftar komprehensifmasalah klien atau gejala yang dapat digunakan secara sistematis untuk menjelaskan keprihatinan klien.

·

Klienharuslah terlibat dalam semua aspek seleksi tes. Berbagaiprosedur penilaian harus dipertimbangkanuntuk tujuan ini.

·

Konselorharus berhati-hati untuk menjalinhubungan dengan klien dan mengikutiprosedur yang ditentukan untuk administrasi tes.

·

tes interpretasiberbasis Komputer, yangsekarang telah semakin populer, memerlukanpengetahuan menyeluruh dan pemahamantentang tes itu sendiri, keadaanpengujian, dan karakteristik klien untuk memastikan penggunaanyang tepat. tes interpretasi berbasis Komputer tidak menggantikan konselor terlatih dan berpengalaman dalam penilaian psikologis.

DAFTAR PUSTAKA

Anastasi,A. dan Urbina, S. 2007. Tes Psikologis.Jakarta: PT Indeks

Hood, A.B. dan Johnson, R.W. 1991. Assesment In Counseling: A Guide to the Useof Phychological Assesment Procedures. Alexandria, VA: American CounselingAssociation

(Video) Typical Worlds: Jeff Barrett ALS, Oct. 28, 2016


Dalamdistribusi normal, yang ditunjukkan pada gambar 3-1, sekitar 34% dari sampelterletak di antara standar deviasi rata-rata dan satu di atas dan satu lagi 34%pada standar deviasi di bawah itu.. Sebuah tambahan 14%atau lebih sampel ditemukan dalam standar deviasi kedua di atas rata-rata dan14% di bawah rata-rata, dan sekitar 2% ditemukan di setiap pengukuran yangterjadi dalam ketiga standar deviasi atas rata-rata dan di bawah rata-rata .. Oleh karena itu, Skor pada skala yang kuat mungkinmemiliki beberapa validitas untuk memprediksi apakah orang-orang akan masukpekerjaan, dan jika begitu, berapa lama mereka akan tinggal di dalamnya, tapiitu akan memiliki validitas sedikit ketika datang untuk meramalkan sukses dalampendudukan.. Ini adalah jenis validitas dimana item pada tes diperiksa dengan hati-hati untuk menentukan apakah item yangseharusnya dapat diukur.. Tes Psikologis.

Penyusunan rencana penilaian merupakan rangkaian program pendidikan dan pembelajaran yang utuh dan merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lainnya.. Menurut (Worthen dan Sanders, 1973), Assessment merupakan Kegiatan mencari sesuatu yang berharga tentang sesuatu ; dalam mencari sesuatu tersebut, juga termasuk mencari informasi yang bermanfaat dalam menilai keberadaan suatu program, produksi, prosedur, serta alternatif strategi yang diajukan untuk mencapai tujuan yang sudah ditentukan.. Suatu penilaian yang komprehensif dan melibatkan anggota tim untuk mengetahui kelemahan dan kekuatan yang mana hsil keputusannya dapat digunakan untuk layanan pendidikan yang dibutuhkan anak sebagai dasar untuk menyusun suatu rancangan pembelajaran.. Proses sistematika dalam mengumpulkan data seseorang anak yang berfungsi untuk melihat kemampuan dan kesulitan yang dihadapi seseorang saat itu, sebagai bahan untuk menentukan apa yang sesungguhnya dibutuhkan.. Proses pengumpulan informasi untuk mendapatkan profil psikologis anak yang meliputi gejala dan intensitasnya, kendala-kendala yang dialami kelebihan dan kelemahannya, serta peran penting yang dibutuhkan anak.. Sistem Self Assessment adalah suatu sistem yang memberikan kepercayaan dan tanggung jawab kepada Wajib Pajak untuk menghitung, memperhitungkan dan membayar sendiri jumlah pajak yang terutang sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku.. Informasi yang dikumpulkan, digunakan untuk mengkominkasikan prestasi siswa pada orang tuanya, pada guru-guru yang lain, siswa itu sendiri atau pada yang lainnya.. Assessment for learning adalah proses penilaian yang terus menerus dalam mengumpulkan dan menginterpretasikan bukti tentang hasil belajar siswa dengan maksud untuk menentukan sampai sejauh mana pencapaian hasil belajar mereka, pada bagian yang mana mereka butuhkan untuk diteruskan dan bagaimana cara terbaik untuk mendapatkannya (p. 144). AssessmentOf learningAssessment For learningAssessmentAs learning Dilakukan oleh guruDilakukan oleh guruDilakukan oleh siswa (diri sendiri atau teman sejawat)Untuk menentukan instruksi apa yang dilakukan selanjutnya (strategi, perbedaan)Untuk menentukan tingkat prestasi siswa dari ekspetasi seluruhnya pada pemberian poin disetiap waktuUntuk menentukan apa yang dilakukan selanjutnya dalam belajar kuUntuk menyiapkan deskripsi umpan balik pada siswa (apa mereka mengerjakan dengan baik, apa membutuhkan perbaikan, dan bagaimana memperbaikinya)Sebagai bukti pada pengambilan keputusan secara profesionalUntuk menyiapkan deskripsi umpan balik pada teman sejawat dan dirinya sendiri (penilaian teman sejawat dan diri sendiri)Tujuannya adalah untuk menjadikan refleksi, belajar memonitoring diri sendiri Contoh kartu laporan hasil penilaian diri siswa profil individu. NoPerilakuDilakukan/munculYATIDAK 1Saya selalu berusaha belajar dengan sungguh-sungguh2Saya berusaha mengikuti pembelajaran dengan penuh perhatian3Saya mengerjakan tugas yang diberikan guru tepat waktu4Saya berani mengajukan pertanyaan jika ada yang tidak dipahami5Saya selalu berperan aktif dalam kelompok6Saya menyerahkan tugas tepat waktu7Saya selalu membuat catatan hal-hal yang dianggap penting8Saya ingin menguasai dan dapat mengikuti kegiatan pembelajaran dengan baik9Saya menghormati dan menghargai teman10Saya menghormati dan menghargai guru LEMBAR PENILAIAN ANTAR TEMAN. NoPerilakuDilakukan/munculYATIDAK 1Berusaha belajar dengan sungguh-sungguh2Mengikuti pembelajaran dengan penuh perhatian3Mengerjakan tugas yang diberikan guru tepat waktu4Mengajukan pertanyaan jika ada yang tidak dipahami5Berperan aktif dalam kelompok6Menyerahkan tugas tepat waktu7Selalu membuat catatan hal-hal yang dianggap penting8Menguasai dan dapat mengikuti kegiatan pembelajaran dengan baik9Menghormati dan menghargai teman10Menghormati dan menghargai guru Assessment Center Ialah Suatu Metode yang dpt menunjukkan beberapa prilaku kandidat (assessi) yang diperlukan untuk posisi / jabatan yang akan datang, juga Sarana mengukur potensi seseorang dg cara memprediksi perilaku masa depan melalui penggunaan simulasi yg dpt mengukur kemampuan peserta dlm menghadapi tanggung jawab pada suatu jabatan.. untuk membantu konselor dan klien untuk mempertimbangkan berbagai masalah, untuk menjelaskan keadaan masalah, dapat menyarankan alternatif solusi untuk pemecahan masalah, untuk menyediakan sebuah metode yang membandingkan berbagai alternatif sehingga keputusan dapat dibuat atau dilaksanakan, dan mengaktifkan konselor dan klien untuk mengevaluasi efektivitas solusi tertentu.. Ini adalah definisi yang luas yang mencakup langkah-langkah yang nonstandardized, idiographic, dan kualitatif, serta mereka yang standar, nomothetic, dan quan titative.. Yang dimana assessment digunakan untuk memberikan feedback atau umpan balik kepada para guru untuk dijadikan dasar dalam memperbaiki dan membenahi proses pembelajaran serta mengadakan remedial untuk para peserta didik.

Assessment Adalah – Pengertian, Tujuan, Contoh, Arti & Manfaatnya – DosenPendidikan.Com – Perencanaan penilaian proses serta hasil belajar dan pembelajaran tidak dapat dilepaskan dari perencanaan pembelajaran itu sendiri.. Assessment atau disebut juga dengan penilaian adalah suatu penerapan dan penggunaan berbagai cara dan alat untuk mendapatkan serangkaian informasi tentang hasil belajar dan pencapaian kompetensi dari peserta didik.. Tujuan assessment adalah untuk melihat kondisi anak saat itu.. Berdasarkan hasil kajian dari teori-teori diatas penulis dapat menyimpulkan bahwa :. “Assessment dilakukan untuk mengetahui keadaan anak pada saat tertentu (Waktu dilakukan assessment) baik potensi-potensinya maupun kelemahan-kelemahan yang dimiliki anak sebagai bahan untuk menyusun suatu program pembelajaran sehingga dapat melakukan layanan / intervensi secara tepat.. Untuk mengetahui tingkat kemajuan dan kesesuaian hasil belajar peserta didik dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang telah ditetapkan.. Pendidik juga dapat secara langsung memberikan umpan balik kepada peserta didik, sehingga tidak pelu lagi menunda atau menunggu ulangan semester untuk bisa mengetahui kekuatan dan kelemahannya dalam proses pencapaian kompetensi.. Pendidik dapat melakukan pemantauan kemajuan belajar yang dicapai setiap peserta didik, sekaligus Anda dapat mendiagnosis kesulitan belajar yang dialami peserta didik sehingga secara tepat dapat menentukan siswa mana yang perlu pengayaan dan siswa yang perlu pembelajaran remedial untuk mencapai kompetensi yang dipersyaratkan.. Hasil pemantauan kemajuan proses dan hasil pembelajaran yang dilakukan terus menerus tersebut juga akan dapat dipakai sebagai umpan balik untuk memperbaiki metode, pendekatan, kegiatan, dan sumber belajar yang digunakan, sesuai dengan kebutuhan materi dan juga kebutuhan siswa.. Yaitu untuk memberikan umpan balik ( feedback ) kepada guru sebagai dasar untuk memperbaiki proses pembelajaran dan mengadakan program remedial bagi peserta didik.. Rencana penilaian harus harus disusun dengan target kemampuan yang harus dikuasai siswa pada setiap semester dan kelas sesuai dengan daftar kemapuan yang telah ditetapkan.. Penilaian pembelajaran tematik mencakup penilaian terhadap proses dan hasil belajar peserta didik.. Penilaian yang dilakukan di kelas oleh guru harus merupakan proses yang berkelanjutan dalam rangkaian rencana mengajar guru selama satu semester dan tahun ajaran.

Ketepatan. Pengertian. Ketepatan atau biasa disebut dengan accuracy adalah sebuah kemampuan yang dimiliki oleh seseorang untuk mengubah gerakan secepat-cepatnya sesuai dengan target atau mengarahkan gerakan ke suatu sasaran sesuai dengan tujuannya.. Beberapa faktor yang menentukan baik tidaknya ketepatan yaitu :Koordinasi tinggi berarti memiliki ketepatan yang tinggi, kolerasinya positif,. Besar dan kecilnya sasaran atau luas dan sempitnya sasaran, Ketajaman indera dan pengaturan syaraf, Jauh dan dekatnya bidang sasaran, Penguasaan teknik yang benar akan mempunyai sumbangan baik terhadap ketepatan mengarahkan gerakan, Cepat atau lambatnya gerakan yang dilakukan, Feeling dari anak didik atau ketelitian, Kuat atau lemahnya suatu gerakan.. Prinsip sistematis atau sistematic principel. Latihan yang benar adalah latihan yang dimulai dengan kegiatan yang mudah sampai kegiatan yang sulit, atau dari beban yang ringan sampai beban yang berat.. Latihan ketepatan dalam permainan ini seperti latihan servis lompat, dengan metode sasaran berubah arah dengan menggunakan sasaran berubah-ubah dalam setiap satu setnya dengan sesuai keinginan pemain.. Adapun materi latihan yang diberikan selama periode pra kompetisi, adalah sebagai berikut:. Bentuk latihan sudah khusus pada pertandingan panahan baik dari sisi macam gerak teknik dan predominan energi yang digunakan.. Adapun materi latihan yang diberikan selama periode kompetisi utama, adalah sebagai berikut:. Bentuk latihan untuk kebugaran otot dengan latihan push up, back-up, sit up dan latihan beban (weight training).. pencatat. hasil yang di catat adalah jarak lemparan sejauh yang capai di ukur mulai dari garis batas sampai bekas jatuhnya bola.. Peserta tes diberi kesempatan untuk melempar bola ke arah sasaran dan menangkap bola kembali sebanyak 10 kali ulangan, dengan menggunakan salah satu tangan.. Menurut Sanjoto yang dikutip oleh Soleh (2007: 6), bahwa ketepatan adalah kemampuan seseorang dalam mengendalikan gerak-gerak bebas terhadap suatu sasaran.Ketepatan merupakan faktor yang diperlukan seseorang untuk mencapai target yang diinginkan.. Tujuan Ketepatan. Latihan juga dapat mempengaruhi kemampuan ketepatan seseorang.. Menurut Suharno HP (1992: 56), ciri-ciri latihan untuk ketepatan antara lain: “1) harus ada sasaran yang dituju gerakan tersebut, 2) kecermatan atau ketelitian dalam melakukan gerakan, 3) waktu pelaksanaan tertentu sesuai dengan peraturan, 4) adanya suatu evaluasi atau penilaian dalam latihan”.. Jadi dalam latihan untuk meningkatkan ketepatan servis harus ada sasaran yang digunakan, dan disini sasaran yang digunakan adalah lapangan yang dibagi dengan garis dan di daerah yang dibagi tersebut diberi nilai atau skor untuk menilai kemampuan servis dari siswa.. Agar prestasi dapat meningkat, latihan harus berpedoman pada teori dan prinsip latihan. Cara - cara melatih ketepatan dalam olahraga sebagai berikut : Untuk olahraga voly, latihan dengan menggunakan metode sasaran tetap yaitu metode atau cara melatih ketepatan dengan menggunakan sasaran yang sama secara terus menerus dan tidak mengubah sasaran satu set dapat diselesaikan yang ditentukan oleh pelatih.. Latihan ketepatan dalam permainan ini seperti latihan servis lompat, dengan metode sasaran berubah arah dengan menggunakan sasaran berubah-ubah dalam setiap satu setnya dengan sesuai keinginan pemain.

Pengertian. Evaluasi (Penilaian), Pengukuran, Tes,dan Asesmen. Pengertian. Evaluasi (Penilaian), Pengukuran, Tes,dan Asesmen. Topik kali ini bersifat mendasar sekali, yaitu. tentang pengertian evaluasi, pengertia penilaian, pengertian pengukuran,. pengertian tes, dan pengertian asesmen.. Setelah melakukan kajian terhadap berbagai definisi. tentang evaluasi, penilaian, tes, pengukuran, hingga asesmen, maka dapatlah. dibuat artikel ini yang tujuannya untuk mendudukkan kembali semua istilah itu. pada tempatnya yang tepat.. Zainul, Asmawi dan Noehi Nasution (2001), mengartikan. penilaian adalah suatu proses untuk mengambil keputusan dengan menggunakan. informasi yang diperoleh melalui pengukuran hasil belajar baik yang menggunakan. tes maupun nontes.. Alwasilah et al.(1996), measurement (pengukuran). merupakan proses yang mendeskripsikan performa siswa dengan menggunakan. suatu skala kuantitatif (sistem angka) sedemikian rupa sehingga sifat. kualitatif dari performa siswa tersebut dinyatakan dengan angka-angka Arikunto dan Jabar (2004) menyatakan pengertian. pengukuran (measurement) sebagai kegiatan membandingkan suatu hal dengan. satuan ukuran tertentu sehingga sifatnya menjadi kuantitatif.. Sridadi (2007) pengukuran adalah suatu prose yang. dilakukan secara sistematis untuk memperoleh besaran kuantitatif dari. suatu obyek tertentu dengan menggunakan alat ukur yang baku.. (Artinya:. asesmen Kelas adalah suatu metode yang sederhana dapat digunakan untuk. mengumpulkan umpan balik, baik di awal maupun setelah pembelajaran tentang. seberapa baik siswa mempelajari apa yang telah diajarkan kepada mereka.). Sebagaimana disebutkan dalam definisi. saya tentang tes, suatu asesmen bisa saja terdiri dari tes, atau bisa juga. terdiri dari berbagai metode seperti observasi, wawancara, monitoring. tingkah laku, dan sebagainya).. Palomba and Banta(1999), Assessment is the. systematic collection , review , and use of information about educational. programs undertaken for the purpose of improving student learning and. development (Artinya: asesmen adalah pengumpulan, reviu, dan. penggunaan informasi secara sistematik tentang program pendidikan dengan. tujuan meningkatkan belajar dan perkembangan siswa).. Wayan Nurkencana (1993), tes adalah suatu cara untuk. mengadakan penilaian yang berbentuk suatu tugas yang harus dikerjakan anak. atau sekelompok anak sehingga menghasilkan suatu nilai tentang tingkah. laku atau prestasi anak tersebut yang kemudian dapat dibandingkan dengan. nilai yang dicapai oleh anak-anak lain atau standar yang telah ditetapkan Overton, Terry (2008): test is a method to determine. a student’s ability to complete certain tasks or demontstrate mastery of a. skill or knowledge of content.. Seringkali penggunaannya tertukar dengan asesmen,. atau bahkan evaluasi (penilaian), yang mana sebenarnya tes dapat dengan. mudah dibedakan berdasarkan kenyataan bahwa tes adalah salah satu bentuk. asesmen.). Perhatikan Gambar berikut, yang. merupakan diagram kedudukan istilah evaluasi, penilaian, pengukuran, asesmen,. dan tes yang seringkali membingungkan.. Diagram dibuat berdasarkan induksi dari. pengertian evaluasi (penilaian), penegertian pengukuran, pengertian asesmen,. dan pengertian tesmenurut para ahli di atas.. Diagram. yang menunjukkan kedudukan istilah-istilah "Evaluasi",. "Penilaian", "Pengukuran", "Asesmen", dan. "Tes"

Sehingga dapat disimpulkan bahwa Data merupakan bahan yang akan diolah menjadi suatu bentuk yang lebih berguna dan bermanfaat.. Tahapan Proses -> Dilakukan proses pengolahan data yang sudah dimasukkan yang dilakukan oleh data pemroses (process device) yang dapat berupa proses perhitungan, pengendalian, atau pencarian pada storage.. Video merupakan data dalam bentuk gambar yang bergerak dan dilengkapi dengan suara misalnya, suatu kejadian dan aktivitas-aktivitas dalam bentuk film.. Data internal umumnya disimpan dalam basis data perusahaan dan biasanya dapat diakses.. Istilah lain dari elemen data dalam basis data telasional adalah field, kolom, item, dan atribut.. Berikut ini akan disampaikan pengertian informasi dari berbagai sumber yaitu :. Gabungan dari data nama mahasiswa, IPK, persentasi nilai “D”, nilai skripsi merupakan sebuah informasi.. c) Informasi Pemecahan Masalah ( Problem Solving Information ) Merupakan informasi untuk membantu manajer atas mengambil keputusan memecahkan permasalahan yang dihadapinya.. Untuk manajemen tingkat bawah, karakteristik informasinya adalah terfokus pada suatu masalah tertentu, karena digunakan oleh manajer bawah yang mempunyai tugas yang khusus.. Untuk manajemen yang lebih tinggi tingkatannya, membutuhkan informasi dengan karakteristik informasi yang semakin luas, karena manajemen atas berhubungan dengan masalah yang luas.. Untuk manajemen yang lebih tinggi tingkatannya, frekuensinya adalah tidak rutin atau ad_hoc (mendadak), karena manajemen atas berhubungan dengan pengambilan keputusan tidak terstruktur yang pola dan waktunya tidak jelas.. Untuk manajemen yang lebih tinggi tingkatannya, skedul informasinya adalah tidak terskedul, karena manajemen atas berhubungan dengan pengambilan keputusan tidak terstruktur.. Untuk manajemen yang lebih tinggi tingkatannya, waktu informasinya lebih kemasa depan berupa informasi prediksi, karena digunakan oleh manajemen atas untuk pengambilan keputusan stratejik yang menyangkut nilai masa depan.

Videos

1. Data Mentoring DQLab with Kevin Stewart, Senior Data Analyst Traveloka
(Belajar Data Science DQLab)
2. Geothermal Forum - An Overview of the Muara Laboh Geothermal System, Sumatra (Week 5)
(Geotermal ITB)
3. Paired sample t-test data pre test dan post test
(Akhmad Rozali)
4. Cara menghitung Prosentase skor perolehan dan prosentase rata rata tabulasi angket
(LA Eka)
5. 3000+ Common English Words with British Pronunciation
(feqwix)
6. Women and Cardiovascular Disease - Part 1
(Christopher Yan)

You might also like

Latest Posts

Article information

Author: Foster Heidenreich CPA

Last Updated: 10/05/2022

Views: 5894

Rating: 4.6 / 5 (76 voted)

Reviews: 83% of readers found this page helpful

Author information

Name: Foster Heidenreich CPA

Birthday: 1995-01-14

Address: 55021 Usha Garden, North Larisa, DE 19209

Phone: +6812240846623

Job: Corporate Healthcare Strategist

Hobby: Singing, Listening to music, Rafting, LARPing, Gardening, Quilting, Rappelling

Introduction: My name is Foster Heidenreich CPA, I am a delightful, quaint, glorious, quaint, faithful, enchanting, fine person who loves writing and wants to share my knowledge and understanding with you.